oleh

Teknik Biosaka, Kurangi Penggunaan Pupuk Kimia

anda ingin cepat kaya kerja sambil jalan - jalan di luar negeri? dan dapatkan gaji jutaan rupiah!! hubungi 0821-3869-9954

Blora, Mitrapost.com – Direktorat Jenderal Tanaman Pangan telah menyelenggarakan bimbingan teknis (Bimtek) kepada para petani di kabupaten Blora pada Jumat (27/5/2022).

Bimtek tersebut diberikan kepada petani dalam mengelola lahan pertanian dengan menggunakan teknik Biosaka dan Tanpa menggunakan pupuk kimia.

Biosaka merupakan salah satu sistem teknologi terbarukan dalam perkembangan dunia pertanian organik modern yang terbentuk sebagai bio-technology (biologi-teknolgi).

Melalui Direktur Jenderal Kementerian pertanian Republik Indonesia menggelar pencanangan Demplot uji bahan alami, di Desa Getas Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora.

Dalam kegiatan ini dihadiri oleh dirjen tanaman pangan kementerian pertanian Dr. Ir. Suwandi M. Si., Prof. Dr. Robert Manurung dari ITB, Prof. Dr. Iswandi Anas Chaniago dari IPB, Dr. Atris Suyantohadi, S.TP, M.T., dari UGM, Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Blitar Ir. Wawan Widianto, serta para petani dari desa Getas.

Dalam kesempatan tersebut, bupati turut menyampaikan ungkapan terima kasih kepada Kementerian RI, khususnya kepada Dirjen Tanaman Pangan, para akademisi, serta Kepala Dispertapa Kabupaten Blitar, yang telah bersedia untuk membagikan ilmu kepada para petani.

“Saya berharap dengan adanya kegiatan ini nantinya Biosaka dapat dikembangkan di seluruh wilayah Kabupaten Blora untuk memajukan sektor pertanian,” kata Bupati, Jumat (27/5/2022).

Baca Juga :   Festival Mural Berlangsung Sukses, Kades Pengkoljagong Tuai Pujian

Bupati juga menjelaskan, saat ini ketergantungan petani terhadap pupuk bersubsidi kimia menjadi persoalan tersendiri dalam pembangunan pertanian.

Bupati melanjutkan, alokasi pupuk subsidi yang diberikan, tidak sesuai dengan permintaan para petani. Sehingga mengakibatkan gejolak kelangkaan pupuk.

“Dari permasalahan hal tersebut, pemerintah terus mendorong petani agar tak lagi tergantung dengan pupuk kimia bersubsidi dan bisa mandiri dalam penyediaan pupuk,” imbuhnya.

Bupati juga menilai, perlu adanya pendekatan dengan inovasi baru yang tidak lagi mengandalkan pupuk kimia. Salah satunya adalah dengan menggunakan teknik Biosaka.

“Dari Biosaka ini nantinya diharapkan bisa menekan biaya produksi dan semoga segera dapat diterapkan pada semua komoditas pertanian dan meningkatkan hasil produksi,” harap Bupati.

Bupati menjelasakan dari data yang ada, Kabupaten Blora pada tahun 2021 memiliki luas panen sawah sejumlah 83.652,6 Ha dengan produksi padi sebesar 536.140,96 ton. Kemudian luas panen Tegal sebesar 18.235 Ha dengan produksi padi sejumlah 97.311,92 ton. Hal tersebut membuat Kabupaten Blora menjadi salah satu lumbung padi di Jawa Tengah.

Baca Juga :   Video : Aparat Keamanan Blora Kawal Pengundian Nomor Urut Paslon di Pilkada 2020

“Dari jumlah tersebut kami menyatakan siap melaksanakan program dari Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian RI berupa Kegiatan Demplot Uji Bahan Alami (Biosaka) terhadap Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) Padi. Kami juga akan mengawal dan mendukung agar pembangunan sektor pertanian di Kabupaten Blora menjadi lebih maju, mandiri, dan modern,” tuturnya.

Pada kesempatan ini, Bupati yang akrab disama Gus Bupati ini meminta agar para petani di Getas, pada khususnya bisa untuk mempelajari dan mencoba Biosaka ini.

“Jika demplot ini berhasil, saya yakin petani – petani di daerah lain juga akan menggunakan metode yang sama juga,” pungkasnya.

Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian juga mengatakan bahwa dengan adanya kegiatan Demplot Uji Bahan Alami Biosaka, untu pertama kalinya di Jawa Tengah, diadakan di kabupaten Blora.

“Semoga dari Blora ini nanti bisa menjadikan contoh buat daerah daerah lain, baik di Jawa Tengah maupun di tingkat nasional,” ucapnya.

Suwandi juga meminta Jajaran Kementan harus terus bersinergi dengan dinas provinsi dan pemerintah daerah untuk turut serta mengawal dan mendukung agar pembangunan sektor pertanian lebih maju, mandiri, dan modern dalam menerapkan pertanian ramah lingkungan yang tahan dalam perubahan iklim yang tidak menentu.

Baca Juga :   Kasus DBD di Kabupaten Blora Capai 88 Kasus

“Ini saya bawa para ahli dari IPB, ITB, UGM juga nah dari semua ini bapak bapak jangan ragu untuk bertanya, sehingga ilmu yang didapat nantinya bisa benar benar bermanfaat, ” imbuhnya.

Dalam percontohan ini, Suwandi menjelaskan perlu adanya uji coba secara terus menerus, karena beda daerah tentu beda cara, sehingga perlu hati-hati dalam penerapannya.

“Semoga dengan cara ini, blora bisa naik kelas dengan cara ini, tadi pak bupati juga bilang kalau berhasil di Getas ini nantinya akan diperluas di daerah lain. Oleh karena itu, para petani nanti bisa memperhatikan dengan sungguh-sungguh, dan perlu inovasi inovasi baik dari penyuluh hingga petani sehingga mendapatkan hasil lebih baik lagi,” harapnya.

Usai pembukaan bimtek, dilanjutkan pelatihan cara membuat bahan alami pengganti pupuk kimia. (*)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Mitrapost.com  di Googlenews. silahkan Klik Tautan https://bit.ly/googlenewsmitrapost dan jangan lupa tekan tombol "Mengikuti"

Jangan lupa kunjungi media sosial kami

 

Video Viral

Komentar