oleh

Kasus Covid-19 Menurun, Jepara Masuk PPKM Level 1

anda ingin cepat kaya kerja sambil jalan - jalan di luar negeri? dan dapatkan gaji jutaan rupiah!! hubungi 0821-3869-9954

Jepara, Mitrapost.com – Kasus Covid-19 di kabupaten Jepara terus mengalami penurunan, kini wilayah tersebut masuk pada PPKM Level 1.

Sesuai dengan Instruksi Mendagri Nomor 05 Tahun 2022 tanggal 24 Januari 2022 tentang Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat di wilayah Jawa dan Bali, Kabupaten Jepara masuk pada level 1, bersama dengan 15 kabupaten lainnya.

“Permendagri ini berlaku mulai tanggal 25 hingga 31 Januari 2022,” kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Mudrikatun, pada Selasa (25/1/2022).

Selain sudah masuk ke Level 1, Kabupaten Jepara berada dalam zona kuning atau resiko rendah untuk penyebaran Covid-19. Hal ini terlihat dari jumlah kasus di yang terus menurun.

Hingga Selasa (25/1/2022), kata Mudrikatun, tinggal menyisakan 1 orang yang terkonfirmasi Covid-19. Saat ini, yang bersangkutan sudah melakukan isolasi mandiri.

Baca Juga :   Menyongsong Semester Baru, SMPN 1 Pati Prioritaskan Kesehatan Siswa

Disampaikan, dari data Dinkes, total jumlah warga yang terkonfirmasi Covid-19 sebanyak 18.723 orang. Dari jumlah tersebut 17.712 orang (94,60 persen) dinyatakan sembuh, 1.010 orang (5,39 persen) meninggal dunia, dan tinggal menyisakan 1 orang (0,01 persen) yang terkonfirmasi Covid-19.

Meskipun Jepara masuk dalam zona kuning dengan risiko rendah, namun masyarakat diimbau untuk tetap waspada, agar angka kasus Covid-19 dapat ditekan seminimal mungkin dan menjadi nol kasus Covid-19.

“Saat ini kita masuk zona kuning, tapi jangan sampai lengah dan tetap waspada,” kata Mudrikatun.

Dinkes memetakan, terjadinya penurunan kasus Covid-19 sudah terjadi sejak bulan Desember 2021 lalu. Terdapat 13 kasus aktif di Kabupaten Jepara. Kemudian turun pada bulan Januari sebanyak 3 kasus. Saat ini, tinggal menyisakan 1 kasus.

Baca Juga :   Antisipasi Covid-19, Pengelola Pasar Winong Lakukan Sosialisasi Prokes

Mudrikatun berharap, meskipun jumlah kasus menurun, protokol kesehatan (prokes), harus tetap dijalankan sembari pembentukan herd imunity (kekebalan kelompok) melalui proses vaksinasi. Proses ini, terus digencarkan melalui fasilitas pelayanan kesehatan yang ada.

Beberapa hal yang dilakukan saat ini, yaitu melaksananakan vaksinasi untuk menjangkau masyarakat pedesaan sampai ke tingkat RT dan RW. Juga melakukan jemput bola untuk para lansia, dan percepatan vaksinasi anak usia 6 hingga 11 tahun.

“Kami menggandeng Dinas Pendidikan pemuda dan Olahraga (Disdikpora) dan kementerian Agama (Kemenag),” kata dia. (*)

Komentar