oleh

Video : Dispertan Pati Adakan Pelatihan Krupuk Sehat Non Bleng

Pati, Mitrapost.com – Prihatin dengan maraknya kasus krupuk campuran boraks atau biasa disebut bleng, Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Pati melalui Balai Penyuluh Pertanian (BPP) Kecamatan Gabus mengadakan pelatihan krupuk sehat non bleng di Desa Mintobasuki Kecamatan Gabus hari ini, Sabtu (27/3/2021).

Dalam pelaksanaannya, BPP Pati menggandeng Sri Rahayu Gusmarwani yang merupakan Dosen Teknik Kimia di Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta. Sementara pesertanya diambil dari asosiasi kelompok wanita tani se-Kecamatan Gabus binaan Dispertan Pati.

Eni Prasetyowati, Koordinator BPP Gabus, menyayangkan pengggunaan bleng pada krupuk tradisional di masyarakat seolah sudah menjadi kebiasaan.

Masyarakat menggunakan bleng pada krupuk untuk mengenyalkan, pengembang adonan hingga memberikan aroma khas pada krupuk.

Padahal bahan kimia bleng sangat tidak dianjurkan digunakan untuk makanan. Bentuk murni dari bleng banyak dikenal dengan nama boraks. Boraks biasanya digunakan untuk membuat campuran deterjen, plastik, antiseptik, hingga pembasmi serangga.

“Ada pemberitaan beberapa waktu yang lalu tentang penangkapan oknum pembuat krupuk yang bercampur boraks dan formalin di Sidoarjo, padahal krupuk yang bercampur boraks atau bleng juga banyak beredar di sini,” terang Eni, Sabtu (27/3/21).

“Masyarakat nggak paham, yang jual juga nggak paham sehingga konsumennya juga nggak paham. Di sini kita ingin memberikan pemahaman kepada ibu-ibu yang menyiapkan makanan, mengasuh anak, memberi makan anak, kita latih bisa paham bahwa ini lho zat yang dibolehkan dan tidak dibolehkan dalam makanan,” imbuhnya.

Tentang Penulis: Redaksi Video

Gambar Gravatar
Tim Redaksi Khusus Video dan Konten

Komentar

Berita Terkait