oleh

Cegah Stunting, Perlu Adanya Literasi Gizi Bagi Remaja Putri

Yogyakarta, Mitrapost.com – Dalam rangka mencegah stunting, diperlukan adanya literasi gizi bagi remaja putri. Hal tersebut disampaikan oleh Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta dalam acara Orientasi Suplementasi Tablet Tambah Darah (TTD) bagi Remaja Putri dengan tema kegiatan yakni “Launching Aksi Bergizi Cegah Stunting untuk Generasi Unggul 8000 HPK” pada (22/10) di Ruang Bima Balaikota Yogyakarta.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta, Emma Rahmi Aryani mengatakan, berdasarkan Riskesdas 2013, anak usia 5-14 tahun menderita anemia 26,4% dan usia 15-24 tahun sebesar 18,4%. Hal ini berarti sekitar satu dari lima anak remaja di Indonesia menderita anemia. Gambaran kesehatan remaja di Kota Yogyakarta berdasarkan hasil skrining anemia pada tahun 2019 di 10 sekolah dengan jumlah sasaran remaja putri 1500 orang, didapatkan hasil 23%.

Pbb - Mitrapost.com

Banner Bphtb - Mitrapost.com

Anemia pada remaja putri, bisa berdampak pada Kesehatan dan juga prestasi di sekolah, serta ada risiko terjadinya anemia saat menjadi ibu hamil. Hal tersebut akan mengakibatkan pertumbuhan dan perkembangan janin menjadi tidak optimal, sehingga berpotensi menyebabkan komplikasi kehamilan dan juga persalinan, hingga kematian pada ibu dan anak.

Baca Juga :   Danguspurla Koarmada II Serahkan Alkes ke Lanal Balikpapan

Berbagai upaya pencegahan dan juga penanggulangan anemia bisa dilakukan oleh remaja putri. Diantaranya adalah dengan mengkonsumsi makanan bergizi seimbang (isi piringku), makan cukup sayur buah, dan minum tablet tambah darah secara teratur satu tablet tiap minggu.

Program suplementasi TTD pada remaja putri dimulai sejak tahun 2014 dan saat ini, juga menjadi salah satu intervensi spesifik dalam upaya penurunan stunting. “Berdasarkan hasil Pemantauan Status Gizi balita tahun 2020, prevalensi balita stunting di Kota Yogyakarta sebesar 14,3%, meningkat dibanding tahun 2019 yang berada di angka 12,3%,” ungkapnya.

Sementara itu, Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, delapan ribu Hari Pertama Kehidupan (8000 HPK) adalah masa dimulai dari anak masih dalam kandungan hingga masa remaja akhir usia 19 tahun.

Baca Juga :   Perubahan Morfologi Puncak Merapi, BPBD Bahas Nasib Pengungsi

“Upaya ini dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan mulai dari masa anak dalam kandungan sampai masa remaja dengan meningkatkan kesehatan ibu, anak, dan remaja. Program 8000 HPK merupakan kelanjutan dari program nasional 1000 HPK,” Ungkap Heroe Poerwadi.

Oleh sebab itu, Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta saat ini bekerjasama dengan UNICEF membuat Program Aksi Bergizi yang bertujuan memberikan literasi tentang kesehatan di usia remaja. Tujuannya untuk meningkatkan pengetahuan remaja putri tentang pentingnya asupan zat besi di usia remaja selain pencegahan anemia serta terdistribusinya dan dikonsumsinya TTD untuk remaja putri.

“Kita harus memperhatikan pola makan anak-anak sekarang, dimana banyak sekali yang menggunakan jasa online atau makan café/resto yang dikhawatirkan akan mengalami diabet karena berlebihan asupan makanan yang tidak seharusnya,” ujarnya.

Baca Juga :   Merapi Keluarkan 14 Kali Guguran Awan Panas Selama 3,5 jam

Selain itu, stunting sendiri bukan disebabkan oleh kemiskinan melainkan asupan gizi yang dimakan tidak seimbang.

“Kita makan apa yang tubuh kita butuhkan bukan membenarkan gaya hidup diet dengan tidak memperhatikan gizi yang seimbang. Nantinya asupan yang tidak seimbang akan menyebabkan pertumbuhan yang tidak baik dan menjadi dominan penyakit baru yang dialami anak muda,” jelasnya.

Heroe berharap, semua kader di setiap sekolah ikut membantu memperhatikan pola makan siswa-siswi agar menjadikan generasi bangsa yang kuat, tercukupi gizi, sehat dan pintar untuk kemajuan pembangunan bangsa yang lebih baik. “Mari seluruh kader dari setiap sekolah atur pola makan sesuai porsi yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Bukan berdasarkan keinginan atau gengsi,” tambahnya. (*)

 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami

 

Diskominfo Pati Gelar Pertunjukan Ketoprak Virtual Dalam Upaya Tekan Peredaran Rokok Ilegal

Komentar

Berita Terkait