oleh

BMKG Siapkan Sistem Peringatan Dini Prediksi Tsunami 20 Meter

Jakarta, Mitrapost.com – Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono mengungkapkan telah menyiapkan sistem peringatan dini atau early warning system terkait adanya prediksi ancaman gempa bumi megathrust dan tsunami setinggi 20 meter di selatan Jawa.

“Sudah kita siapkan sistem, kita sudah menyiapkan jaringan sensor yang mampu mendeteksi dengan akurat dan perangkat yang mampu menerima dengan pasti datangnya bencana gempa dan tsunami,” katanya pada Jumat (25/9/2020).

Selain memasang perangkat sensor, pihak BMKG juga akan melakukan simulasi mitigasi bencana gempa bumi megathrust dan ancaman gelombang tsunami di beberapa titik mulai dari Barat Sumatera, Selatan Jawa, Nusa Tenggara, Sulawesi hingga Maluku.

Simulasi tersebut dilakukan bekerjasama dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Baca juga : Jateng Selatan Masuki Masa Pencaroba, BMKG Imbau Masyarakat Waspada

Rahmat membantah agenda simulasi yang dilakukan tersebut berkaitan dengan keluarnya hasil penelitian ilmuwan ITB terkait ancaman gempa bumi megathrust dan tsunami 20 meter.

Simulasi tersebut adalah agenda dua tahunan negara-negara di sekitar Samudra Hindia.

“Di seluruh daerah nanti tanggal 6 Oktober akan ada simulasi. Tapi itu tidak ada kaitannya dengan ancaman tsunami 20 meter. Itu sudah disiapkan jauh, lama, karena ini agenda dua tahun sekali,” kata Rahmat.

Dalam simulasi tersebut nantinya akan dicoba mengenai antisipasi bencana gempa bumi megathrust dan tsunami 20 meter serta dilakukan mulai pukul 10.00 WIB. Dengan adanya simulasi, diharapkan akan menguji sistem kebencanaan, action plan dan respons serta SOP yang harus dilakukan saat ada bencana besar.

Nantinya juga akan dilakukan evaluasi dalam simulasi agar terjadi kesinambungan antara BMKG Pusat, BMKG daerah, BNPB, BPBD juga sampai ke kepala daerah yang terdampak bencana.

“Jadi nanti pusdalops di daerah bisa tahu apa yang harus dilakukan ketika statusnya awas, statusnya waspada. Karena ini hanya 20 menit tsunami sampai ke daratan. Apa yang harus dilakukan, Pusdalops harus tentukan action plan, apakah minta kepala daerah lakukan evakuasi segera atau tidak. Jangan sampai nanti malah kebingungan harus lakukan apa,” pungkasnya. (FT)

Baca juga : 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami, di facebookinstagram, dan twitter

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul “Ancaman Tsunami 20 Meter, BMKG Siapkan Jaringan Sensor Gempa dan Lakukan Simulasi di Daerah.”

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed