oleh

Langkah Strategis Pemkab Pati Tekan Penyebaran Covid-19

Pandawa BPJS JKN PATI

Pati, Mitrapost.com – Langkah strategis terus dilakukan Pemkab guna menekan penyebaran Covid-19 di Pati. Seperti misalnya hari ini, di mana Bupati Pati Haryanto memimpin rapat koordinasi penanggulangan Covid-19 yang dihadiri Forkopimnda serta kepala UPTD Puskesmas.

Rapat yang diadakan di ruang Joyokusumo Sekretariat Daerah Kabupaten Pati tersebut membahas sejumlah kebijakan yang harus ditempuh guna mengantisipasi lonjakan Covid-19.

BPKAD Pati

Haryanto menyebut, upaya-upaya yang dilakukan pemerintah Kabupaten Pati dalam menangani Covid-19 ini sudah maksimal.

Baca juga: Nasdem Kudus Pinjamkan Mobil Ambulan Ke Pemkab Kudus

Ini dilakukan agar Covid-19 di Kabupaten Pati mengalami penurunan. Apalagi mendapatkan dukungan dari TNI Polri serta kejaksaan yang selama ini terus bersinergi dalam penindakan maupun distribusi bantuan.

Baca Juga :   DPC Demokrat Pati Gelar Perayaan Memperingati Hari Jadi Demokrat ke-19

“Jadi kalau menurun ya nanti jadi sorotan berita, tentunya yang kena bukan hanya saya, tetapi juga semua yang tergabung dalam tim gugus. Saya ucapkan terima kasih, apapun itu kalau tidak ada dukungan tidak akan jalan. Karena untuk penutupan dan penindakan kerumunan ini memang yang ditakuti dari kepolisian,” sebut Haryanto.

Untuk saat ini, Haryanto menjelaskan ada sebanyak 670 yang isolasi mandiri. Sedangkan yang sakit ada 203 orang, yang suspect ada gejala sebanyak 214 orang, dengan total ada 417 orang. Untuk yang menjalani isolasi di pusat ada 60 orang.

Baca juga: Pemkab Pati Kekurangan Personel untuk Awasi Perusahaan Tak Berizin

“Dari 21 kecamatan, yang zona merah ada 14 kecamatan. Yang desanya ada 38 desa, ada 151 RT RW sehingga dalam hal ini jangan digeneralisasi bahwa seluruh Kabupaten Pati zona merah, tidak.

Baca Juga :   Asuransi Pertanian Baru Mengcover 4 Kecamatan di Pati

Bahkan kalau kita lihat, RT-nya ada 151 tapi kita itu kan jumlah seluruh RT ada 7545. Jadi kalau dihitung presentasenya 2%”, paparnya

Disinggung soal Covid-19 varian baru yang masuk Pati, Haryanto menegaskan jika untuk Kabupaten Pati  hingga saat ini belum dilakukan pengambilan sampel. Karena pengambilan sampel dilakukan dari pusat. Meskipun kini ada indikasi penyebaran virus varian baru di Kabupaten Jepara, Demak, Grobogan dan Pati.

Oleh karena itu Haryanto mohon dukungan kepada semua pihak termasuk awak media, agar pandemi Covid-19 ini segera berakkhir.

“Masyarakat perlu terus diimbau agar tetap menerapkan protokol kesehatan ketat untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 ini dengan cara 5 M”, pungkasnya. (*)

Baca Juga :   Kaum Disabilitas Tuntut Pemkab Pati Buat Kartu Identitas Khusus

Baca juga: 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami, di facebook, twitter dan instagram

Redaktur: Atik Zuliati

Diskominfo Pati Gelar Pertunjukan Ketoprak Virtual dalam Upaya Tekan Peredaran Rokok Ilegal

Komentar

Berita Terkait