oleh

Pemkab Blora Upayakan Kemudahan Pendidikan Bagi Kaum Difabel

Blora, Mitrapost.com – Pemerintah kabupaten Blora akan mengupayakan kemudahan Pendidikan bagi kaum difabel.

Pemerintah Kabupaten Blora, melalui Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinsos P3A), pada Jumat malam (semalam-red) melaksanakan Peringatan Hari Disabilitas Internasional 2021 yang diperingati setiap tanggal 3 Desember.

Peringatan dilaksanakan dengan sederhana di Pendopo Rumah Dinas Bupati Blora. Acara tersebut diisi dengan kegiatan potong tumpeng, sambutan-sambutan dan penyerahan bantuan kepada para penyandang disabilitas.

Hadir dalam acara tersebut Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si, Wakil Bupati Tri Yuli Setyowati, ST., MM., Ketua Komisi D DPRD Blora, OPD terkait, dan komunitas Difabel Blora Mustika.

Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., dalam sambutannya menyampaikan ucapan memperingati Hari Disabilitas Internasional kepada seluruh penyandang disabilitas di Kabupaten Blora.

Baca Juga :   Pemkab Blora Sediakan Hotline Penanganan Covid-19

“Selamat hari disabilitas internasional kepada seluruh saudara komunitas difabel Blora. Tadi disampaikan bahwa di Blora kaum disabilitas jumlahnya mencapai 6000 an. Ini menjadi PR kami untuk terus mendampingi dan mengarahkan agar bisa mendapatkan pelayanan terbaik,” ucap Bupati.

“Kemudahan akses pendidikan, kesehatan dan ekonomi menjadi hal yang harus kita upayakan bersama. Akan kita minta Dinas Sosial untuk terus berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan, dan OPD lainya yang terkait agar bisa ikut memberikan dukungan kepada kaum difabel,” sambung Bupati.

Untuk pemerataan akses pendidikan, menurutnya dalam waktu dekat Pemkab akan menghibahkan lahan dan bangunan bekas gedung SD yang sudah tidak terpakai di Kecamatan Randublatung untuk pengembangan sekolah luar biasa (SLB).

Baca Juga :   Dinkominfo Blora Adakan Sosialisasi Gempur Rokok Ilegal bersama Karangtaruna

“Wilayah selatan belum ada SLB untuk difabel, maka akan kita hibahkan salah satu gedung sekolah SD yang sudah tidak digunakan untuk pendirian SLB. Kalau tidak salah di Kelurahan Wulung Randublatung,” ungkap Bupati Arief.

Begitu juga untuk kesehatan, pihaknya ingin agar para difabel ini bisa memperoleh akses pelayanan kesehatan yang mudah dengan menggandeng seluruh Puskesmas dan Bidan Desa.

“Sedangkan untuk ekonomi, kita akan berikan pelatihan-pelatihan kewirausahaan berbasis minat dan bakat yang dimiliki agar bisa mandiri. Seperti halnya teman-teman difabel di Kamolan yang kini giat mengembangkan kerajinan kain batik, seperti yang saya pakai ini,” tambah Bupati.

Dalam kesempatan itu, terdapat 3 difabel yang menerima bantuan dari Bupati Blora.

Baca Juga :   Majukan Sepakbola Blora, Pemkab Rencanakan Pembangunan Homebase Persikaba

Penyerahan dilakukan Bupati bersama Wakil Bupati dan Ketua Komisi D DPRD Kabupaten Blora.

Adapun penerimanya adalah Pujiati (tuna netra) warga Desa Adirejo Kecamatan Tunjungan berupa tongkat alat bantu jalan, Hartoyo warga Desa Patalan, Kecamatan Blora menerima kaki palsu, dan Samini warga Kelurahan Tegalgunung, Kecamatan Blora menerima kursi roda.

“Terimakasih Pak Bupati, Bu Wakil Bupati dan semuanya yang hadir, kursi roda ini sangat membantu saya untuk beraktifitas sehari-hari. Semoga kebaikan bapak/ibu semuanya dibalas berlipat ganda oleh Allah SWT,” ungkap Samini.

Acara diakhiri dengan hiburan musik yang dimainkan oleh anak-anak difabel, di antaranya Wahyu, menyanyikan lagu Tatu bersama Bupati dan Wakil Bupati. (*)

Jangan lupa kunjungi media sosial kami

 

Komentar

Berita Terkait