oleh

Temanggung Akan Gelar Pilkades Serentak di 37 Desa

anda ingin cepat kaya kerja sambil jalan - jalan di luar negeri? dan dapatkan gaji jutaan rupiah!! hubungi 0821-3869-9954

Temanggung, Mitrapost.com – Kabupaten Temanggung akan menggelar pemilihan kepala desa (Pilkades) serentak di 37 desa pada akhir bulan Juli 2022.

Lantaran pandemi Covid-19 belum berakhir, maka persiapan pun dilakukan lebih matang, untuk meminimalkan risiko penularan Covi-19.

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dinpermades) Kabupaten Temanggung, Gema Aristi Wahyudi mengatakan, Pilkades digelar karena masa tugas Kades yang menjabat akan segera berakhir.

“Idealnya 30 hari sebelum masa jabatan Kades berakhir, digelar Pilkades,” ujarnya, Senin (7/2/2022).

Gema mengatakan, meski pandemi kemungkinan belum berakhir, Pilkades tetap digelar. Menteri Dalam Negeri telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) sebagai acuan penyelenggaraan Pilkades di masa pandemi. Dikatakan Gema, selain Pilkades serentak di 37 desa, juga akan dihelat Pilkades pergantian waktu di lima desa.

Baca Juga :   Gelar Pilkades, Dewan Pati: Dana Desa Bisa Digunakan

Desa tersebut yakni Kemloko Kecamatan Kranggan, Prangkoan Kecamatan Bejen, Nglarangan Kecamatan Tretep, Tegalrejo Kecamatan Ngadirejo, dan Gunungsari Kecamatan Bansari.

“Kades Gunungsari diberhentikan karena kasus kriminal, sedangkan Kades yang lainnya karena meninggal dunia,” katanya.

Disampaikannya, pelaksanaan Pilkades ini berpotensi terjadinya kerumunan. Oleh sebab itu, diberlakukan kebijakan khusus, terutama pada jumlah Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Pada masa normal, di satu desa ada satu TPS, tetapi di masa pandemi Covid-19 jumlah TPS menyesuaikan jumlah pemilih.

“Tiap TPS maksimal untuk 500 (orang) pemilih. Jadi ada beberapa TPS di Desa, dengan mempertimbangkan geografis,” jelasnya.

Maka itu, lanjutnya, diperlukan persiapan yang ekstra intensif, dan koordinasi dengan Satgas Covid tingkat Desa.

Baca Juga :   3 Tahun Lebih Terbengkalai, Bangunan Pasar Banjarsari Pekalongan Mulai Dibongkar

“Kami mencegah munculnya klaster Pilkades,” imbuhnya.

Dikatakan Gema, untuk anggaran Pilkades pada 2022, mencapai kisaran Rp1 miliar di APBD kabupaten. Namun jika dana itu kurang, akan ditambah dengan APBDes yang telah dianggarkan oleh masing-masing desa. (*)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Mitrapost.com  di Googlenews. silahkan Klik Tautan https://bit.ly/googlenewsmitrapost dan jangan lupa tekan tombol "Mengikuti"

Jangan lupa kunjungi media sosial kami

 

Video Viral

Komentar