oleh

PPKM Level 1, Pemkab Batang Belum Terapkan Perubahan Kebijakan

Batang, Mitrapost.com – Kabupaten Batang kini telah masuk dalam PPKM Level 1, namun pemerintah kabupaten (pemkab) belum menerapkan perubahan kebijakan.

Sesuai Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 09 Tahun 2022 tentang Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Covid-19 di wilayah Jawa dan Bali yang diterbitkan, Senin 7 Februari 2022. Kabupaten Batang masuk Level I bersama Kabupaten Temanggung, Kendal, Semarang, Jepara Grobogan, Blora, Demak, Kudus, Kota Semarang dan Kota Salatiga.

“Perubahan Level I, kebijakan masih tetap sama seperti Level II. Karena kita antisipasi penyebaran varian Omicron,” kata Bupati Batang Wihaji saat ditemui di kantornya, Selasa (8/2/2022).

Berdasarkan penuturan dari Wihaji, indikator PPKM Level 1 di Batang karena rumah sakit nihil pasien Covid-19.

Baca Juga :   Semarang Jadi Kota Besar Pertama dengan Penurunan Level di Jawa Bali

Namun demikian, lanjut dia, jika PPKM Level I tidak bisa berupaya untuk menaikkan capaian vaksinasi umum 50 persen, vaksinasi Lanjut usia (Lansia) 40 persen, maka akan dipastikan satu minggu kedepan akan menjadi PPKM Level II.

Adapun sasaran vaksinasi di Kabupaten Batang adalah sebanyak 622 ribu orang dan untuk Lansia sebanyak 68.888.

“Vaksinasi umum kita baru capai 49 persen dan Lansia mencapai 49 persen. Saya yakin minggu depan capaian yang dipersyaratkan bakal terpenuhi,” jelasnya.

Bupati juga menegaskan, turunnya PPKM Level II ke Level I tidak merubah kebijakanya di Kabupaten Batang. Masyarakat tetap harus menghindari kerumunan dan disiplin memakai masker.

Hal itu untuk mencegah penyebaran peningkatan orang terpapar. Karena ada potensi penambahan kasus dan mencegah varian Omicron masuk di Batang.

Baca Juga :   Aspirasi Telah Disampaikan, Bupati Batang Imbau Nelayan Tidak Ikut Demonstrasi

“Per hari ini ada 34 orang terkonfirmasi positif yang lagi menjalani Isolasi mandiri (Isoman). Alhamdulilah satu orang propable Omicron di Batang sudah sembuh,” ungkapnya.

Ia pun meminta, kepada satgas Covid-19 Kabupaten Batang untuk kembali melalukan operasi yustisi masker secara intens dan mengimbau masyarakat untuk tetap disiplin Prokes.

“Sebenarnya saya sudah tidak lagi mikir Level. Saat ini masih fokus vaksinasi, karena rata-rata yang terpapar dengan kondisi berat belum mendapatkan vaksin,” ujar dia. (*)