oleh

Antisipasi Kerugian Petani, Dewan: Pemkab Perlu Rancang Kebijakan Strategis

Pati, Mitrapost.com – Anggota Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pati, Nur Sukarno berharap kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pati agar memikirkan kebijakan strategis bagi petani. Pasalnya, musibah banjir yang melanda sejumlah kawasan di Pati mengancam petani akan gagal panen.

“Pemerintah melalui dinas terkait harus mengambil langkah yang strategis untuk mengantisipasi apabila ada bencana alam maupun serangan hama yang mengakibatkan kerugian petani,” ungkap Sukarno saat dihubungi Mitrapost.com, Jumat (12/2/2021).

Sukarno menilai perlu adanya antisipasi banjir dengan menggandeng berbagai pihak dan lembaga terkait. Agar kondisi bencana ini tak semakin parah.

Baca juga: RKPD 2021 Akomodir Pokok Pikiran Dewan Pati

Berdasarkan data dari Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Pati, terdapat 5.964 hektare sawah terendam banjir, bahkan sudah berlangsung hingga dua pekan. Sementara itu, terdapat 2.269 hektare lahan yang mengalami puso atau membusuk. Jika dihitung, total potensi kerugian petani padi mencapai Rp 12.638.330.000.

Curah hujan yang tinggi beberapa hari belakangan ini membuat Sungai Silugonggo di Pati meluap. Akibatnya, sejumlah desa dan area persawahan sekitar aliran sungai tergenang banjir.

Banjir ini menjadi ancaman bagi para petani karena imbasnya bisa menyebabkan kerusakan di lahan pertanian maupun tanaman pertanian.

Baca juga: Dewan Pati Berharap Awal 2022 KBM Tatap Muka Bisa Berlangsung

Adanya asuransi pertanian, diharapkan mampu membantu petani yang sawahnya dilanda banjir. Petani mendapatkan klaim (ganti) Rp6 juta per hektare. Padahal harga premi per hektare yang harus dibayar hanya senilai Rp36 ribu.

Anggota Komisi B dari Fraksi Partai Golongan Karya (Golkar) itu menegaskan dengan adanya AUTP, pemerintah harus segera mampu mengoptimalkan sasarannya untuk petani. Terutama petani yang sedang terdampak banjir. Sehingga, ke depannya mereka tidak kebingungan untuk melakukan aktivitas pertanian di masa-masa seperti sekarang. (Adv/SN/AZ/SHT)

Baca juga: 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami, di facebook, twitter dan instagram

Redaktur: Atik Zuliati

 

Berita Terkait