oleh

Perbaikan Data Penerima Bantuan di Rembang, 10 Ribu Sudah Valid

Pandawa BPJS JKN PATI

Rembang, Mitrapost.com Sejumlah perbaikan data penerima bantuan di Kabupaten Rembang terus dilakukan. Perbaikan data yang di lakukan Dinas Sosial ini merupakan instruksi dari pemerintah pusat karena ditemukan sejumlah data yang kurang tepat dan bermasalah.

Plt Dinas Sosial Kabupaten Rembang Agus Salim menjelaskan sejumlah masalah yang ada berupa ketidak padupadanan sejumlah NIK di Dindukcapil.

BPKAD Pati

“Kita itu kemarin ada hasil yang disampaikan oleh kementerian sosial berkaitan dengan bantuan sosial program sembako agar dilakukan verifikasi kembali,” jelas Agus, Kamis (18/3/2021).

Baca juga: Banyak Data Tak Valid, Dinsos Rembang Kurangi Jumlah Penerima Bantuan

Akibatnya dalam proses tersebut sejumlah bantuan pada bulan Maret ini masih belum dapat disalurkan. Sejumlah bantuan yang belum dapat disalurkan itu diataranya bantuan program sembako serta bantuan langsung tunai.

Baca Juga :   Srikandi Matoh dari Berbagai Wilayah di Rembang Sowan Harno - Bayu

“Bantuan program sembako dan bantuan langsung tunai, Maret 2021 disebabkan masih menunggu data perbaikan, karena ada perbaikan berkaitan dengan NIK yang tidak padan dengan Dukcapil,” ungkapnya.

Agus menyebutkan sejumlah masalah itu berupa NIK yang padan dengan Dukcapil tapi nama mirip, NIK yang padan dengan Dukcapil tapi nama berbeda, NIK yang strukturnya tidak benar atau kosong, serta NIK ganda.

“Kita sudah melakukan verifikasi kembali yaitu dengan berkoordinasi dengan Dukcapil sampai saat ini prosesnya masih berjalan,” paparnya.

Baca juga: Bansos Dinilai Tak Sesuai, Data Kemiskinan Perlu Diperbarui

Dari hasil perbaikan yang masih berlangsung itu, pihaknya sudah melakukan perbaikan sebanyak 10 ribu lebih keluarga penerima manfaat (KPM) dari 26 ribu lebih data yang masuk.

Baca Juga :   Perhutani dan Bhabinkamtibmas Lakukan Pembinaan Pesanggem di Kawasan Hutan

“Jadi dari hasil perbaikan aplikasi online, di sistem informasi kesejahteraan sosial online adalah data yang sudah diperbaiki kemarin masih 10.526 KPM dari seluruh dari data invalid 26.741 KPM. Ini perbaikan berjalan terus. Nanti pasti akan ada penambahkan.” Ungkapnya

Dengan adanya perbaikan data yang ada, Agus berharap bantuan yang disalurkan ke masyarakat dapat tepat sasaran.

“Kita sesuai kementerian sosial data yang ada bisa baik, (bantuan) bisa tepat sasaran,” tutupnya. (*)

Baca juga: Verifikasi Data Penerima Bansos Harus Diawasi

 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami, di facebook, twitter dan instagram

Redaktur: Ulfa PS

Diskominfo Pati Gelar Pertunjukan Ketoprak Virtual dalam Upaya Tekan Peredaran Rokok Ilegal

Berita Terkait