oleh

Dispertan Pati Targetkan Pembentukan 5 Kelompok Petani Milenial Tahun Ini

Pandawa BPJS JKN PATI

Pati, Mitrapost.com – Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Pati targetkan bentuk 5 kelompok petani milenial di tahun 2021. PPL KJF (Penyuluh Pertanian Lapangan Kelompok Jabatan Fungsional) Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Pati, Sudiyanto menyebut, hingga pertengahan tahun Dispertan Pati telah memiliki 2 kelompok petani milenial.

“Untuk progres yang sudah dijalankan sudah ada 2 kelompok petani milenial. Pertama di Desa Sukobubuk Kecamatan Margorejo dan kedua di Tlogowungu di Desa Tanjungsari. Ada satu lagi di Desa Sukoharjo Kecamatan Jakenan tapi baru rintisan belum definitif. Baru mau kami tinjau,” ujar Sudiyanto saat diwawancara di kantor Dispertan pati, Sabtu (12/6/2021).

BPKAD Pati

Petani milenial bentukan Dispertan Pati mempunyai beberapa kriteria, diantaranya berumur maksimal 40 tahun, mempunyai keahlian di bidang budidaya pertanian, peternakan, dan perkebunan. Mampu memasarkan produk dan memahami teknologi. Bagi yang tidak mempunyai skil yang disebutkan bersedia untuk dibina.

Baca Juga :   Video : 7 Ribu Hektare Sawah Kebanjiran, Dispertan Pati: Kerugian Rp28 Miliar

Baca juga: Dispertan Pati Targetkan Pembentukan 5 Kelompok Petani Milenial Tahun Ini

Menjadi petani milenial tidak harus memiliki lahan pertanian yang luas,”Intinya kita ajari memanfaatkan lahan semaksimal mungkin, pekarangan saja bisa. Kita latih bagaimana ia menciptakan lapangan kerja, bisa mendapatkan suatu profit, bisa membantu perekonomian masyarakat,” imbuh Sudiyono.

Program pembentukan petani milenial pertama kali dicanangkan pada tahun 2020 setelah terbitnya Permentan tahun 35 tahun 2020 tentang jabatan Fungsional penyuluh pertanian. Melalui peraturan tersebut Dinas pertanian diwajibkan membentuk kelompok petani milenial di kecamatan untuk mendukung pemerintah menciptakan 2,5 juta petani milenial.

Dengan tujuan mendongkrak kualitas SDM di bidang pertanian dan menanamkan jiwa kewirausahaan kepada muda pertanian di Indonesia.

Baca Juga :   Dispertan Pati Inisiasi Migrasi Komoditas saat Harga Singkong Anjlok

Satu tahun berjalan Sudiyanto mengaku petani milinial binaan Dispertan pati sudah memiliki banyak pencapaian.

“Yang sudah berhasil secara individu, ada yang berhasil dengan program penggemukan ternak di Wotan, menciptakan suatu produk pakan dan memasarkan mandiri, sudah melebarkan sayap ke desa sebagai mitra petani sekitar. Dari petani milenial Jimbaran dengan usaha mengepak berasnya sukses menjual beras varietas Inpari 43 yang dulunya tidak laku di pasaran,” tandasnya. (Adv)

Baca juga: 

Jangan lupa kunjungi media sosial kami, di facebook, twitter dan instagram

Baca Juga :   Kuota Formasi ASN Dispertan Pati di CPNS 2021

Redaktur: Atik Zuliati

Diskominfo Pati Gelar Pertunjukan Ketoprak Virtual dalam Upaya Tekan Peredaran Rokok Ilegal

Komentar

Berita Terkait