oleh

Pertunjukan Jathilan di Taman Pintar Yogyakarta Berlangsung Selama 5 Hari

Yogyakarta, Mitrapost.com – Taman Pintar Yogyakarta tidak hanya menampilkan tema science saja, namun juga menyajikan seni budaya lokal, sebagai upaya untuk memperkaya pengetahuan.

Salah satunya adalah melalui pertunjukan Jathilan di Playground Taman Pintar Yogyakarta pada 11 hingga 15 Juli 2022 yang bekerjasama dengan Ale Culture Community.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Kantor Taman Pintar, Retno Yuliani pada Selasa (12/7).

“Kami sediakan tempat di Taman Pintar ini bagi siapapun, masyarakat umum bisa mengakses ruang publik untuk media berekspresi. Dalam arti selama itu masih satu koridor pada tematik pendidikan, pengetahuan, dan seni budaya. Karena untuk bisa makin berkembang, kami perlu membangun jejaring dan kolaborasi dengan berbagai pihak,” tambah Retno.

Dalam pertunjukan tersebut, ditampilkan dari Paguyuban Kesenian Jathilan Bekso Satriyo Pringgodani dan Krisna Duta Sahabat Seni. Mulai pukul 10.00 hingga 15.00 WIB, dengan dua pertunjukan setiap harinya.

Kesenian jathilan pada dasarnya merupakan kesenian yang mirip dengan seni kuda lumping dan kuda kepang. Nama Jathilan adalah akronim dari kalimat Bahasa Jawa yaitu Jarane jan thil-thilan, yang artinya kudanya bergerak tak beraturan.

Berdasarkan keterangan dari Ketua Paguyuban Bekso Satriyo Pringgodani, Krisna Warman mengatakan bahwa regenerasi kesenian jathilan di lingkungannya masih menunjukkan kondisi yang baik. Sebab di paguyubannya sendiri, kebanyakan anggotanya adalah anak-anak muda usia 20 hingga 30-an. Bahkan sejak Pandemi Covid-19 melanda, paguyubannya mendapat permintaan tampil secara daring.

“Kemarin awal pandemi itu masih dapat tawaran tampil daring, terus beberapa kali ada event di Taman Budaya, Malioboro, terus tampil di Bantul juga. Harapannya makin banyak ruang dan kesempatan untuk tampil. Kemudian regenerasi terus berjalan dan teruslah nguri-nguri kabudayan jawi terutama dari kesenian rakyat untuk rakyat,” ujar Krisna.

Sementara itu salah pengunjung Taman Pintar asal Cilacap Jawa Tengah, Prayogo mengungkapkan bahwa konsep pertunjukan seni jathilan di ruang publik yang banyak dikunjungi anak-anak adalah hal yang positif. Sebab anak-anak tidak hanya menambah pengetahuan dalam konteks science saja tapi juga budaya.

“Untuk jathilan ini baru pernah nonton, untuk pertunjukan seperti ini bagus ya. Jadi kami ajak anak-anak ke sini benar-benar liburan edukatif. Bisa nambah pengetahuan science dan juga ditambah pengetahuan soal budaya kita sendiri,” ujar Prayogo. (*)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Mitrapost.com  di Googlenews. silahkan Klik Tautan https://bit.ly/googlenewsmitrapost dan jangan lupa tekan tombol "Mengikuti"

Jangan lupa kunjungi media sosial kami

 

Video Viral