oleh

Dijambret, Pelaku Gasak Tas Saat Korban Terjatuh dan Pingsan

Pekanbaru, Mitrapost.com Polsek Tampan masih menyelidiki pelaku penjambretan yang mengakibatkan korban bernama Marsiati (48) meninggal dunia.

Penjambretan terjadi di kawasan Stadion Utama Riau, Jalan Naga Sakti, Kelurahan Bina Widya, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu (21/11/2020).

Marsiati yang merupakan warga Jalan Garuda Sakti, Kecamatan Tampan, ini tewas setelah sempat mendapat perawatan medis di rumah sakit.

“Pelaku masih kami lidik. Kami sudah mintai keterangan tiga orang saksi, dua anak korban dan satu ketua RW,” kata Kapolsek Tampan Kompol Hotmartua Ambarita dalam keterangan tertulis.

Kronologi kejadian, lanjut Ambarita, korban awalnya mengendarai sepeda motor dengan memboncengi dua orang anaknya perempuan. Pada saat melintas di Jalan Naga Sakti, tiba-tiba dari arah belakang datang seorang laki-laki mengendarai sepeda motor.

“Pelaku langsung menarik handphone yang sedang dipegang oleh salah seorang anak korban. Namun, handphone tersebut tidak berhasil didapat oleh pelaku,” kata Ambarita.

Baca juga: Gagal Menjambret, Warga Sekarsari Justru Kena Amuk Massa

Insiden tersebut membuat sepeda motor yang dikendarai korban bersama kedua anaknya oleng lalu terjatuh ke aspal. Kepala korban terhempas ke aspal hingga helmnya terlepas. Melihat korban terjatuh, pelaku berhenti. Pelaku sempat mendatangi korban yang saat itu sedang pingsan.

“Pelaku mengambil tas sandang ketika korban pingsan. Pelaku langsung kabur, sementara kedua anak korban hanya bisa menangis dan ketakutan,” sebut Ambarita.

Setelah itu, lanjut dia, anak korban menghubungi Hartono yang merupakan tetangganya sekaligus ketua RW di tempat tinggalnya. Ketua RW bersama sejumlah warga datang ke lokasi untuk menolong korban.

Baca juga: Satu Keluarga di Blora Jadi Sasaran Rampok, Anak dan Istri Diikat Sprei

Korban dibawa ke salah satu rumah sakit swasta di Kecamatan Tampan. Namun, lebih kurang tiga jam mendapat perawatan medis, korban dinyatakan meninggal dunia.

“Luka hanya ditemukan di tangan korban sebelah kanan. Tapi, menurut keterangan dari anaknya, korban terjatuh dari sepeda motor dan helmnya terlepas dari kepala,” kata Ambarita.

Atas kejadian tersebut, pihak keluarga korban melapor ke Polsek Tampan. Ambarita mengatakan, pihak keluarga menolak untuk dilakukan autopsi.

Jenazah korban dibawa langsung ke kampung halamannya di Desa Muara Rumbai, Kabupaten Rokan Hulu.

Sementara itu, sebut dia, tas yang berhasil dibawa kabur oleh pelaku, berisi satu unit ponsel, uang tunai Rp 5 juta, SIM dan STNK. (fp)

Baca juga: 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Seorang Ibu Tewas akibat Dijambret, Pelaku Ambil Tas Ketika Korban Pingsan“.

Komentar

News Feed